Pembuat mobil, pemasok bekerja sama untuk berbagi biaya mobil yang dapat dikendarai sendiri

 

Oleh Paul Lienert dan Alexandria Sage

LAS VEGAS, eight Januari (Reuters) - Pemasok otomotif dan pembuat mobil memperluas aliansi untuk mengembangkan teknologi mobil self-driving yang dapat melayani banyak produsen mobil, karena perlombaan untuk menempatkan kendaraan seperti itu di jalan memisahkan perusahaan yang dapat melakukannya sendiri dari yang membutuhkan membantu berbagi beban keuangan dan teknis.

Sementara beberapa perusahaan, seperti Tesla Motors, Typical Motors dan Ford Motor, mencoba mengembangkan sistem driverless proprietary, kelompok yang lebih besar dari produsen mobil tampaknya telah memutuskan lebih masuk akal untuk mengembangkan teknologi self-driving dalam kolaborasi dengan pemasok - seperti banyak lainnya. fitur seperti rem anti-lock atau cruise manage yang diaktifkan radar sudah ada.

"Apa yang terjadi di industri saat ini adalah seperti versi hiper dari kursi musik - dan musiknya masih diputar," kata Gill Pratt, main government officer dari Toyota Study Institute. "Semua orang berubah pasangan."

Beberapa pemasok - terutama Mobileye, Nvidia dan Delphi Automotive - adalah di antara mitra teknologi yang lebih populer dalam lomba mengemudi sendiri, dengan banyak aliansi di seluruh dunia.

"Jika Anda ingin membangun mobil yang benar-benar otonom, ini adalah tugas untuk lebih dari satu pemain," kata Amnon Shashua, kepala eksekutif Mobileye, pemasok pemetaan dan sistem penginderaan berbasis visi Israel. In case you loved this  nformative article as well as you wish to be given more details with regards to conveyor generously check out the website.


"Tantangan teknologi sangat besar," kata Shashua kepada Reuters. "Aku akan membandingkannya dengan mengirim seorang pria ke bulan."

Mobileye memasok kamera, chip, dan perangkat lunak untuk sistem bantuan pengemudi - blok bangunan untuk mobil self-driving - ke lebih dari dua lusin produsen di seluruh dunia. Perusahaan tersebut merupakan pemasok awal sistem penglihatan ke Tesla, tetapi kedua perusahaan tersebut mengalami perpisahan yang sengit dan publik pada musim panas lalu setelah pengemudi Product Tesla S tewas ketika mengoperasikan kendaraannya menggunakan sistem Autopilot Tesla.

Sejak putus dengan Tesla, Mobileye telah mengamankan dua kemitraan kritis untuk mengembangkan sistem self-driving: Dengan pembuat mobil Jerman BMW dan pembuat chip AS Intel, dan dengan pemasok lama Delphi.

Aliansi Delphi-Mobileye melibatkan sistem flip-key yang akan ditawarkan oleh para mitra kepada produsen mobil kecil yang tidak memiliki sumber daya untuk mengembangkan sistem seperti itu sendiri. Ini akan siap diproduksi pada 2019, kata Jeff Owens, kepala teknologi Delphi, dengan perkiraan biaya grosir sekitar $ five.000.

Aliansi dengan BMW dan Intel diharapkan untuk menarik produsen dan pemasok kendaraan tambahan, menurut Elmar Frickenstein, wakil presiden senior BMW untuk mengemudi otomatis.

"Kami ingin membuat sistem standar untuk digunakan semua orang pada tahun 2021," kata Frickenstein. "Itu akan berbagi biaya dan mempercepat proses pengembangan dan adopsi."

Akhirnya, BMW dan mitranya dapat menawarkan perangkat keras dan perangkat lunak yang dapat dikendarai sendiri atau seluruh sistem tanpa pengemudi pada foundation non-eksklusif untuk perusahaan mulai dari Uber hingga Google, kata Frickenstein.

Cetak biru untuk kolaborasi adalah kepemilikan bersama BMW dengan Daimler AG dan Volkswagen AG Audi of Listed here, perusahaan pemetaan yang diakuisisi pada akhir 2015 dari Nokia. Sejak itu, baik Intel maupun Mobileye telah bekerja sama dengan Listed here to pool dan berbagi facts.

Pembuat chip Nvidia juga meningkatkan kemitraan dalam teknologi dan sistem self-driving, minggu ini mengumumkan kesepakatan dengan Audi dan Below, serta pemasok Jerman ZF dan Bosch.

"Kami tidak mencari untuk mengembangkan sistem kepemilikan," kata Dirk Hoheisel, anggota dewan manajemen Bosch yang mengawasi mengemudi secara otonom. "Kami ingin bekerja dengan orang lain untuk mengembangkan system standar dan membuka standar untuk sistem self-driving, terutama seputar info dan pemetaan."

Sementara mengejar kemitraan serupa dengan pemasok, Audi melihat perannya sebagai produsen kendaraan yang berevolusi menjadi integrator sistem.

"Tidak ada pemasok di luar sana yang dapat memberikan seluruh solusi - tidak ada yang tahu segalanya, setiap bagian dari apa yang diperlukan untuk membuat mobil otonom," kata Alejandro Vukotich, kepala pengembangan Audi untuk sistem bantuan pengemudi.

Beberapa komponen kunci dari sistem self-driving - cybersecurity, misalnya - harus tetap menjadi tanggung jawab produsen kendaraan, kata Guillaume Devauchelle, kepala inovasi dan pengembangan ilmiah di pemasok Perancis Valeo.

Tetapi produsen mobil juga akan terus bergantung pada pemasok untuk menyediakan teknologi self-driving khusus, katanya.

"Akan ada campuran karena itu adalah sistem yang cukup kompleks (dengan) penginderaan, penggabungan facts, kecerdasan buatan, konektivitas, antarmuka manusia-mesin dan sebagainya," kata Devauchelle. "Itu blok besar." (Pelaporan oleh Paul Lienert dan Alexandria Sage di Las Vegas Enhancing oleh Nick Zieminski)